Cerita Ngentot Ibu Guru Sekolah Sange

ITIL college

Kumpulan cerita seks dewasa terbaru, cerita mesum ABG Hot, cerita Ngentot Janda seru, cerita panas tante girang, cerita sex bergambar 2017 - Cerita Ngentot Ibu Guru Sekolah Sange setelah sebelumnya ada Cerita Dewasa Pertamaku Ngesex Waktu SMP.

Cerita Ngentot Ibu Guru Sekolah yang Sange - Ibu yang terkenal cantik itu namanya Ibu Eri beliau mengajar sebagi guru sejarah umurnya si sudah STW yaitu perkiraan 30an tahun tingginya kira kira 174 cm dan ukuran BH nya 36B murid muridnya terutama untuk laki laki semua berpikiran sama yaitu ingin melihat tubuh Ibu Eri talanjang bulat.

Cerita Ngentot Ibu Guru Sekolah yang Sange
Cerita Ngentot Ibu Guru Sekolah yang Sange

Suatu hari Eri terpaksa harus memanggil salah satu muridnya ke rumahnya, untuk ulangan susulan. Si Anto harus mengulang karena ia kedapatan menyontek di kelas. Anto juga terkenal karena kekekaran tubuhnya, maklum dia sudah sejak SD bergulat dengan olah raga beladiri, karenanya ia harus menjaga kebugaran tubuhnya.

Bagi Eri, kedatangan Anto ke rumahnya juga merupakan suatu kebetulan. Ia juga diam-diam naksir dengan anak itu. Karenanya ia bermaksud memberi anak itu ‘pelajaran’ tambahan di Minggu siang ini.

“Sudah selesai Anto?”, Eri masuk kembali ke ruang tamu setelah meninggalkan Anto selama satu jam untuk mengerjakan soal-soal yang diberikannya.

“Hampir bu” “Kalau sudah nanti masuk ke ruang tengah ya saya tinggal ke belakang..”

“Iya..” “Bu Eri, Saya sudah selesai”, Anto masuk ke ruang tengah sambil membawapekerjaannya. “Ibu dimana?”

“Ada di kamar.., Anto sebentar ya”, Eri berusaha membetulkan t-shirtnya. Ia sengaja mencopot BH-nya untuk merangsang muridnya itu.

Di balik kaus longgarnya itu bentuk payudaranya terlihat jelas, terlebih lagi puting susunya yang menyembul. Begitu ia keluar, mata Anto nyaris copot karena melotot, melihat tubuh gurunya. Eri membiarkan rambut panjangnya tergerai bebas, tidak seperti biasanya saat ia tampil di muka murid-muridnya.

“Kenapa ayo duduk dulu, Ibu periksa..” Muka Anto merah karena malu, karena Eri tersenyum saat pandangannya terarah ke buah dadanya.

“Bagus bagus…, Kamu bisa gitu kok pakai menyontek segala..?”

“Maaf Bu, hari itu saya lupa untuk belajar..”

“oo…, begitu to?” “Anto kamu mau menolong saya?”, Eri merapatkan duduknya di karpet ke tubuh muridnya.

“Apa Ibu?”, tubuh Anto bergetar ketika tangan gurunya itu merangkul dirinya, sementara tangan Eri yang satu mengusap-uasap daerah ‘vital’ nya.

“Tolong Ibu ya…, dan janji jangan bocorkan pada siapa–siapa”.

“Tapi tapi…, Saya”. “Kenapa?, oo…, kamu masih perawan ya?”.

Muka Anto langsung saja merah mendengar perkataan Eri”Iya” “Nggak apa-apa”, Ibu bimbing ya. Eri kemudian duduk di pangkuan Anto. Bibir keduanya kemudian saling berpagutan, Eri yang agresif karena haus akan kehangatan dan Anto yang menurut saja ketika tubuh hangat gurunya menekan ke dadanya.

Ia bisa merasakan puting susu Eri yang mengeras. Lidah Eri menjelajahi mulut Anto, mencari lidahnya untuk kemudian saling berpagutan bagai ular. Setelah puas, Eri kemudian berdiri di depan muridnya yang masih melongo.

Satu demi satu pakaiannya berjatuhan ke lantai. Tubuhnya yang polos seakan akan menantang untuk diberi kehangatan oleh perjaka yang juga muridnya ini. “Lepaskan pakaiannmu Anto”, Eri berkata sambil merebahkan dirinya di karpet.

Rambut panjangnya tergerai bagai sutera ditindihi tubuhnya. “Ahh cepat Anto”, Eri mendesah tidak sabar. Anto kemudian berlutut di samping gurunya. Ia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Pengetahuannya tentang seks hanya di dapatnya dari buku dan video saja.

“Anto…, letakkan tanganmu di dada Ibu”, Dengan gemetar Anto meletakkan tangannya di dada Eri yang turun naik. Tangannya kemudian dibimbing untuk meremas-remas payudara Eri yang montok itu.

“Oohh…, enakk…, begitu caranya…, remas pelan-pelan, rasakan putingnya menegang..” Dengan semangat Anto melakukan apa yang gurunya katakan.

“Ibu…, Boleh saya hisap susu Ibu?”. Eri tersenyum mendengar pertanyaan muridnya, yang berkata sambil menunduk, “Boleh…, lakukan apa yang kamu suka”. Tubuh Eri menegang ketika merasakan jilatan dan hisapan mulut pemuda itu di susunya.

Perasaan yang ia pernah rasakan 3 tahun lalu saat ia masih bersama suaminya. “Oohh…, jilat terus sayang…, ohh”, Tangan Eri mendekap erat kepala Anto ke payudaranya.

Anto semakin buas menjilati puting susu gurunya tersebut, mulutnya tanpa ia sadari menimbulkan bunyi yang nyaring. Hisapan Anto makin keras, bahkan tanpa ia sadari ia gigit-gigit ringan puting gurunya tersebut. “mm…, nakal kamu”, Eri tersenyum merasakan tingkah muridnya itu.

“Sekarang coba kamu lihat daerah bawah pusar Ibu”. Anto menurut saja. Duduk diantara kaki Eri yang membuka lebar. Eri kemudian menyandarkan punggungya pada dinding di belakangnya.

“Coba kamu rasakan”, ia membimbing telunjuk Anto memasuki vaginanya.

“Hangat Bu..” Bisa kamu rasakan ada semacam pentil…?”

“Iya..” “Itu yang dinamakan kelentit, itu adalah titik peka cewek juga. Coba kamu gosok-gosok”Pelan-pelan jari Anto mengusap-usap clitoris yang mulai menyembul itu.

“Terus…, oohh…, ya…, gosok…, gosok”, Eri mengerinjal-gerinjal keenakan ketika clitorisnya digosok-gosok oleh Anto.

“Kalo diginiin nikmat ya Bu?”, Anto tersenyum sambil terus menggosok-gosok jarinya.

“Oohh…, Antoo…, mm”, tubuh Rini telah basah oleh peluh, pikirannya serasa di awang-awang, sementara bibirnya merintih-rintih keenakan.

Tangan Anto semakin berani mempermainkan clitoris gurunya yang makin bergelora dirangsang birahi. Nafasnya yang semakin memburu pertanda pertahanan gurunya akan segera jebol.

“Ooaahh…, Anntoo”, Tangan Eri mencengkeram pundak muridnya, sementara tubuhnya menegang dan otot-otot kewanitaannya menegang. Matanya terpejam sesaat, menikmati kenikmatan yang telah lama tidak dirasakannya.

“Hmm…, kamu lihai Anto…, Sekarang…, coba kamu berbaring”. Anto menurut saja. Penisnya segera menegang ketika merasakan tangan lembut gurunya. “Wah…, wahh.., besar sekali”, tangan Eri segera mengusap-usap penis yang telah mengeras tersebut.

Segera saja benda panjang dan berdenyut-denyut itu masuk ke mulut Eri. Ia segera menjilati penis muridnya itu dengan penuh semangat. Kepala penis muridnya itu dihisapnya keras-keras, sehingga Anto merintih keenakan.

“Ahh…, enakk…,enakk”, Anto tanpa sadar menyodok-nyodokkan pinggulnya untuk semakin menekan penisnya makin ke dalam kuluman Eri.

Gerakannya makin cepat seiring semakin kerasnya hisapan Eri. “oohh Ibu…, Ibbuu” Muncratlah cairan mani Anto di dalam mulut Eri, yang segera menjilati cairan itu hingga tuntas. “Hmm…, manis rasanya Anto”,

Eri masih tetap menjilati penis muridnya yang masih tegak.

“Sebentar ya aku mau minum dulu”. Ketika Eri sedang membelakangi muridnya sambil menenggak es teh dari kulkas. Tiba-tiba ia merasakan seseorang mendekapnya dari belakang.

“Anto…, biar Ibu minum dulu”. “Tidak…, nikmati saja ini”, Anto yang masih tegang berat mendorong Eri ke kulkas. Gelas yang dipegang Eri jatuh, untungnya tidak pecah. Tangan Eri kini menopang tubuhnya ke permukaan pintu kulkas.

“Ibu…, sekarang!” “Ahhkk”, Eri berteriak, saat Anto menyodokkan penisnya dengan keras ke liang vaginanya dari belakang.

Dalam hatinya ia sangat menikmati hal ini, pemuda yang tadinya pasif berubah menjadi liar.

“Antoo…, enakk…, ohh…, ohh”. Tubuh Eri bagai tanpa tenaga menikmati kenikmatan yang tiada taranya. Tangan Anto satu menyangga tubuhnya, sementara yang lain meremas payudaranya. Dan penisnya yang keras melumat liang vaginanya.

“Ibu menikmati ini khan”, bisik Anto di telinganya “Ahh…, hh”, Eri hanya merintih, setiap merasakan sodokan keras dari belakang. “Jawab…, Ibu”, dengan keras Anto mengulangi sodokannya.

“Ahh…,iyaa” “Anto…, Anto jangann…, di dal.. La” belum sempat ia meneruskan kalimatnya, Eri telah merasakan cairan hangat di liang vaginanya menyemprot keras. Kepalang basah ia kemudian menyodokkan keras pinggulnya.

“Uuhgghh”, penis Anto yang berlepotan mani itupun amblas lagi ke dalam liang Eri.”Ahh”. Kedua insan itupun tergolek lemas menikmati apa yang baru saja mereka rasakan. Setelah kejadian dengan Anto, Eri masih sering bertemu dengannya guna mengulangi lagi perbuatan mereka.

Namun yang mengganjal hati Eri adalah jika Anto kemudian membocorkan hal ini ke teman-temannya. Ketika Eri berjalan menuju mobilnya seusai sekolah bubar, perhatiannya tertumbuk pada seorang muridnya yang duduk di sepeda motor di samping mobilnya, katakanlah dia Reza.

Ia berbeda dengan Anto, anaknya agak pembuat onar jika di kelas, kekar dan nakal. Hatinya agak tidak enak melihat situasi ini. “Bu Eri salam dari Anto”, Reza melemparkan senyum sambil duduk di sepeda motornya.

“Terima kasih, boleh saya masuk”, Ia harus berkata begitu karena sepeda motor Reza menghalangi pintu mobilnya.

“Boleh…, boleh Bu saya juga ingin pelajaran tambahan seperti Anto.” Langkah Eri terhenti seketika.

Namun otaknya masih berfungsi normal, meskupun sempat kaget. “Kamu kan nilainya bagus, nggak ada masalah kan..”, sambil duduk di balik kemudi. “Ada sedikit sih kalau Ibu nggak bisa mungkin kepala guru bisa membantu saya, sekaligus melaporkan pelajaran Anto”,

Reza tersenyum penuh kemenangan. “Apa hubungannya?”, Keringat mulai menetes di dahi Eri. “Sudahlah kita sama-sama tahu Bu. Saya jamin pasti puas”.

Tanpa menghiraukan omongan muridnya, Eri langsung menjalankan mobilnya ke rumahnya.

Namun ia sempat mengamati bahwa muridnya itu mengikutinya terus hingga ia menikung untuk masuk kompleks perumahan. Setelah mandi air hangat, ia bermaksud menonton TV di ruang tengah. Namun ketika ia hendak duduk pintu depan diketuk oleh seseorang.

Eri segera menuju pintu itu, ia mengira Anto yang datang. Ternyata ketika dibuka “Reza! Kenapa kamu ngikuutin saya!”,

Eri agak jengkel dengan muridnya ini. “Boleh saya masuk?”.

“Tidak!”.

“Apa guru-guru perlu tahu rahasiamu?”.

“!!”dengan geram ia mempersilakan Reza masuk. “Enak ya rumahnya, Bu”, dengan santainya ia duduk di dekat TV.

“Pantas aja Anto senang di sini”.

“Apa hubunganmu dengan Anto?, Itu urusan kami berdua”, dengan ketus Eri bertanya. “Dia teman dekat saya. Tidak ada rahasia diantara kami berdua”.

“Jadi artinya”, Kali ini Eri benar-benar kehabisan akal. Tidak tahu harus berbuat apa.

“Bu, kalo saya mau melayani Ibu lebih baik dari Anto, mau?”, Reza bangkit dari duduknya dan berdiri di depan Eri. Eri masih belum bisa menjawab pertanyaan muridnya itu. Tubuhnya panas dingin. Eri masih belum bisa menjawab pertanyaan muridnya itu.

Tubuhnya panas dingin. Belum sempat ia menjawab, Reza telah membuka ritsluiting celananya. Dan setelah beberapa saat penisnya meyembul dan telah berada di hadapannya. “Bagaimana Bu, lebih besar dari Anto khan?”.

Reza ternyata lebih agresif dari Anto, dengan satu gerakan meraih kepala Eri dan memasukkan penisnya ke mulut Eri.

“Mmpfpphh”. “Ahh yaa…, memang Ibu pandai dalam hal ini. Nikmati saja Bu…, nikmat kok” Rupanya nafsu menguasai diri Eri, menikmati penis yang besar di dalam mulutnya, ia segera mengulumnya bagai permen.

Dijilatinya kepala penis pemuda itu dengan semangat. Kontan saja Reza merintih keenakan. “Aduhh…, nikmat sekali Bu oohh”, Reza menyodok-nyodokkan penisnya ke dalam mulut Eri, sementara tangannya meremas-remas rambut ibu gurunya itu.

Eri merasakan penis yang diisapnya berdenyut-denyut. Rupanya Reza sudah hendak keluar. “oohh…, Ibu enakk…, enakk…, aahh”.

Cairan mani Reza muncrat di mulut Eri, yang segera menelannya. Dijilatinya penis yang berlepotan itu hingga bersih. Kemudian ia berdiri. “Sudahh…, sudah selesai kamu bisa pulang”, Namun Eri tidak bisa memungkiri perasaannya.

Ia menikmati mani Reza yang manis itu serta membayangkan bagaimana rasanya jika penis yang besar itu masuk ke vaginanya.

“Bu, ini belum selesai. Mari ke kamar, akan saya perlihatkan permainan yang sebenarnya.” “Apa! beraninya kamu memerintah!”, Namun dalam hatinya ia mau. Karenanya tanpa berkata-kata ia berjalan ke kamarnya, Reza mengikuti saja.

Setelah ia di dalam, Eri tetap berdiri membelakangi muridnya itu. Ia mendengar suara pakaian jatuh, dugaannya pasti Reza sedang mencopoti pakaiannya. Ia pun segera mengikuti jejak Reza. Namun ketika ia hendak melepaskan kancing dasternya.

“Sini saya teruskan”, ia mendengar Reza berbisik ke telinganya. Tangan Reza segera membuka kancing dasternya yang terletak di bagian depan. Kemudian setelah dasternya jatuh ke lantai, tangan itupun meraba-raba payudaranya.

Eri juga merasakan penis pemuda itu diantara belahan pantatnya. “Gilaa…, besar amat”, pikirnya. Tak lama kemudian iapun dalam keadaan polos. Penis Reza digosok-gosokkan di antara pantatnya, sementara tangan pemuda itu meremasi payudaranya.

Ketika jemari Reza meremas puting susu Eri, erangan kenikmatan pun keluar. “mm oohh”. Reza tetap melakukan aksi peremasan itu dengan satu tangan, sementara tangan satunya melakukan operasi ke vagina Eri.

“Reza…, aahh…, aahh”, Tubuh Eri menegang saat pentil clitorisnya ditekan-tekan oleh Reza. “Enak Bu?”, Reza kembali berbisik di telinga gurunya yang telah terbakar oleh api birahi itu. Eri hanya bisa menngerang, mendesah, dan berteriak lirih.

Saat usapan, remasan, dan pekerjaan tangan Reza dikombinasi dengan gigitan ringan di lehernya. Tiba-tiba Reza mendorong tubuh Eri agar membungkuk. Kakinya di lebarkan. “Kata Anto ini posisi yang disukai Ibu”

“Ahhkk…, hmm…, hmmpp”, Eri menjerit, saat Reza dengan keras menghunjamkan penisnya ke liang vaginanya dari belakang.”

“Ugghh…, innii…, innii”, Reza medengus penuh gairah dengan tiap hunjaman penisnya ke liang Eri. Eripun berteriak-teriak kenikmatan, saat liang vaginanya yang sempit itu dilebarkan secara cepat.

“Adduuhh…, teruss.., teruss Rezaa…, oohh”, Kepala ibu guru itu berayun-ayun, terpengaruh oleh sodokan Reza. Tangan Reza mencengkeram pundak Eri, seolah-olah mengarahkan tubuh gurunya itu agar semakin cepat saja menelan penisnya.

“Oohh Eri…, Rinnaa”. Eri segera merasakan cairan hangat menyemprot di dalam vaginanya dengan deras. Matanya terpejam menikmati perasaan yang tidak bisa ia bayangkan. Eri masih tergolek kelelahan di tempat tidur.

Rambutnya yang hitam panjang menutupi bantalnya, dadanya yang indah naik-turun mengikuti irama nafasnya. Sementara itu vaginanya sangat becek, berlepotan mani Reza dan maninya sendiri. Reza juga telajang bulat, ia duduk di tepi tempat tidur mengamati tubuh gurunya itu.

Ia kemudian duduk mendekat, tangannya meraba-raba liang vagina Eri, kemudian dipermainkannya pentil kelentit gurunya itu. “mm capek…, mm”, bibir Eri mendesah saat pentilnya dipermainkan.

Sebenarnya ia sangat lelah, tapi perasaan terangsang yang ada di dalam dirinya mulai muncul lagi. Dibukanya kakinya lebar-lebar sehingga memberikan kemudahan bagi Reza untuk memainkan clitorisnya.

“Rezz aahh”, Tubuh Eri bergetar, menggelinjang-gelinjang saat Reza mempercepat permainan tangannya. “Bu…, balik…, Reza pengin nih” “Nakal kamu ahh”, dengan tersenyum nakal, Eri bangkit dan menungging.

Tangannya memegang kayu dipan tempat tidurnya. Matanya terpejam menanti sodokan penis Reza. Reza meraih payudara Eri dari belakang dan mencengkeramya dengan keras saat ia menyodokkan penisnya yang sudah tegang

“Adduuhh…, owwmm”, Eri mengaduh kemudian menggigit bibirnya, saat lubang vaginannya yang telah licin melebar karena desakan penis Reza.

“Bu Eri nikmat lho vagina Ibu…, ketat”, Reza memuji sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya. “mm…, aahh…, ahh…, ahhkk”, Eri tidak bisa bertahan untuk hanya mendesah. Ia berteriak lirih seiring gerakan Reza.

Badannya digerakkannya untuk mengimbangi serangan Reza. Kenikmatan ia peroleh juga dari remasan muridnya itu.

“Ayoo…, aahh.., ahh… Mm.., buat Ibu keluuaa.. Rr lagi…”. Gerakan Eri makin cepat menerima sodokan Reza. Tangan Reza beralih memegangi tubuh Eri, diangkatnya gurunya itu sehingga posisinya tidak lagi “doggy style”, melainkan kini Eri menduduki penisnya dengan membelakangi dirinya.

Reza kini telentang di tempat tidur yang acak-acakan dan penuh oleh mani yang mengering. “Ooww..”, Teriakan Eri terdengar keras saat ia tidak bisa lagi menahan orgasmenya. Tangannya mencengkeram tangan Reza, kepalanya mendongak menikmati kenikmatan yang menjalar ke seluruh tubuhnya. Sementara Reza sendiri tetap menusuk-nusukkan penisnya ke vagina Eri yang makin becek.

“Ayoo…, makin dalam dalamm”. “Ahh.., aahh…, aahh..”, Rezapun mulai berteriak-teriak. “Mau kelluuaarr” Eri sekali lagi memejamkan matanya, saat mani Reza menyemprot dalam liang vaginanya. Eri kemudian ambruk menindih tubuh Reza yang basah oleh keringat.

Sementara diantara kaki-kaki mereka mengalir cairan hangat hasil kenikmatan mereka. “Bu Eri…, sungguh luar biasa, Coba kalau Anto ada disini sekarang”. “mm memangnya kamu mau apa”, Eri kemudian merebahkan dirinya di samping Reza.

Tangannya mengusap-usap puting Reza. “Kita bisa main bertiga, pasti lebih nikmat..” Eri tidak bisa menjawab komentar Reza, sementara perasaannya dipenuhi kebingungan. Akhirnya hari kelulusan murid klas 3 sampai juga.

Dengan demikian Eri harus berpisah dengan kedua murid yang disayanginya, terlebih lagi ketika ia harus pindah ke kota lain untuk menempati pos baru di Kanwil. Karenanya ia memanggil Anto untuk datang ke rumahnya untuk memberitahukan perihal kepindahannya.

Ketika seputar Indonesia mulai ditayangkan, Anto muncul. Ia langsung dipersilakan duduk. “Bu, Anto kangen lho”.

“Iya deh…, nanti. Gini, Ibu bulan depan pindah ke kota B, soalnya akan dinaikkan pangkatnya.

Jadi…, jadi…, Ibu ingin malam ini malam terakhir kita”, mata Eri berkaca-kaca ketika mengucapkan itu. “…………..”, Anto tidak bisa menjawab. Ia kaget mendengar berita itu. Baginya Eri merupakan segalanya, terlebih lagi ia telah mendapatkan pelajaran berharga dari gurunya itu.

“Tapi Anto masih boleh berkirim surat kan?”. Eri bisa sedikit tersenyum melihat muridnya tabah, “Iya…, boleh…, boleh”. “Minum dulu Nto, ada es teh di meja makan. Kalau sudah nonton VCD di kamar yaa”, Eri mengerling nakal ke muridnya sambil beranjak ke kamar.

Di kamar ia mengganti pakaiannya dengan kimono kegemarannya, melepas BH, menghidupkan AC dan tentu saja menyetel VCD ‘Kamasutra-nya Penthouse”.

Lalu ia tengkurap di tempat tidur sambil menonton TV. Diluar Anto meminum es teh yang disediakan Eri dan membiarkan pintu depan tidak terkunci. Ia mempunyai rencana yang telah disusun rapi. Lalu Anto menyusul Eri ke kamar tidur.

Begitu pintu dibuka ia melihat gurunya tengkurap menonton VCD dengan dibalut kimono merah tipis, lekuk tubuhnya jelas terlihat. Rambutnya yang panjang tergerai di punggungnya bagai gadis iklan shampo Pantene.

“Ganti pakaian itu Nto..”, Eri menunjuk celana pendek dan kaos tipis yang terlipat rapi di meja riasnya. Ketika Anto sedang mencopot celananya Eri sempat melihat penis pemuda itu menyembul di balik CD GT Man-nya. Setelah selesai Anto juga tengkurap di samping Eri.

“Sudah liat film ini belum? Bagus lho untuk info posisi-posisi ngesex”. “Belum tuh…”, Mata Anto tertuju pada posisi dimana si wanita berdiri memegang pohon sementara si pria memasukkan penisnya dari belakang, sambil meremas-remas payudara partnernya.

“mm…, itu posisi fave saya. Kalau kamu suka nanti CD itu bisa kamu ambil”. “Thanx..”, Anto kemudian mengecup pipi gurunya. Adegan demi adegan terus bergulir, suasana pun menjadi semakin panas. Eri kini tengkurap dengan tidak lagi mengenakan selembar benangpun.

Demikian pula Anto. Anto kemudian duduk di sebelah gurunya itu, dibelainya rambut Eri dengan lembut, kemudian disibakkannya ke sebelah kiri. Bibir Anto kemudian menciumi tengkuk Eri, dijilatinya rambut-rambut halus yang tumbuh lebat. “aahh…”

Setelah puas, Anto kemudian memberi isyarat pada Eri agar duduk di pangkuannya. “Bu, biar Anto yang puasin ibu malam ini…”,

Bisik Anto di telinga Eri. Eri yang telah duduk di pangkuan Anto pasrah saja saat kedua tangan muridnya meremas-remas payudaranya yang liat. Kemudian ia menjerit lirih saat puting susunya mendapat remasan.

“Akhh…”, Eri memejamkan matanya. “Anto…, jilatin vagina ibu…” Anto kemudian merebahkan Eri, dibukanya kaki gurunya itu lebar-lebar, kemudian dengan perlahan ia mulai menjilati vagina gurunya. Bau khas dari vagina yang telah basah oleh gairah itu membuat Anto kian bernafsu.

“oohh…, teruss…, teruuss…”, Eri bergetar merasakan kenikmatan itu. Tangannya membimbing tangan Anto dalam meremasi susunya. Memberikan kenikmatan ganda. “Jilatin…, pentil itu…, oohohh”, Bagai dikomando Anto menjilati pentil clitoris Eri, dengan penuh semangat.

“Aduuhh….. Oohh…oohh…hh.. Hh…..” “Anto…, massuukk”. Kaki Eri kemudian disampirkannya ke pundak, dan dengan cepat disodokkannya penisnya ke vagina Eri yang becek. “mm…”, Eri menggigit bibirnya.

Meskipun lubang vaginanya telah licin, namun penis yang besar itu tetap saja agak kesulitan menerobos masuk. “Uuhh…, masih susah juga ya Bu…”, Anto sambil meringis memaju mundurkan penisnya. Ia merasakan penisnya bagai diremas-remas oleh tangan yang sangat halus saat di dalam. Tangan Eri mempermainkan puting Anto.

Dengan gemas dicubitnya hingga Anto berteriak. “Uhh…, nakal, Ini balasannya!”, sodokan Anto makin keras, lebih keras dari saat ia memasukkan penisnya. “aa…”. Tiba-tiba pintu kamar tebuka! Spontan Eri terkejut, tapi tidak bagi Anto.

Reza sudah berdiri di muka pintu, senjatanya telah tegak berdiri. “mm…, hot juga permainan Ibu dengan Dia, boleh saya bergabung?”, Reza kemudian berjalan mendekati mereka. Eri yang hendak berdiri ditahan oleh Anto, yang tetap menjaga penisnya di dalam vagina Eri.

“Nikmati saja…” Reza kemudian mengangkangi Eri, penisnya berada tepat di mukanya. “Isap… Ayoo”, sambil memasukkan penisnya. Saat itu pula Anto menghentakkan gerakannya. Saat Eri berteriak, saat itu pula penis Reza masuk.

“Ahh…, nikmat..”, Eri merem-melek menghisap-hisap penis muridnya, sementara Anto dengan puas menggarap vaginanya. “uufff…, jilatin…, jilatt”, tangan Reza memegangi kepala Eri, agar semakin dalam saja mengisap penisnya.

Posisi itu tetap bertahan hingga akhirnya Anto keluar duluan. Maninya menyemprot dengan leluasa di lubang vagina gurunya yang cantik. Sementara Reza tetap mengerang-erang sambil medorong-dorong kepala Eri.

Setelah Anto mengeluarkan penisnya dari vagina Eri, “Berdiri menghadap tembok Bu!” Eri masih kelelahan. Ia telah orgasme pula saat Anto keluar, namun ia tidak bisa teriak karena ada penis di mulutnya.

Saat ia berdiri dengan tangan di tembok menahan tubuhnya, mani anto menetes ke lantai. “mm…, Nto…, liat tuh punya kamu..”, seru Reza sambil tertawa. Ia kemudian menempelkan tubuhnya ke Eri. Penisnya tepat berada di antara kedua pantat Eri.

“Nih Bu rasakan punya Reza juga ya”. Anto dengan santai menyaksikan temannya menggarap gurunya dari belakang. Tangan Reza memegangi pinggang Eri saat ia menyodok-nyodokkan penisnya keluar masuk dengan cepat.

Saat Eri merintih-rintih menikmati permainan mereka, Anto merasakan penisnya tegang lagi. Ia tidak tahan melihat pemandangan yang sangat erotik sekali. Kedua insan itu saling mengaduh, mendesah, dan berteriak lirih seiring kenikmatan yang mereka berikan dan rasakan.

“ooww…”, Tubuh Eri yang disangga Reza menegang, kemudian lemas. Anto menduga mereka berdua telah sampai di puncak kenikmatan. Timbul isengnya, ia kemudian mendekati mereka dan menyusup diantara Eri dan tembok.

Dipindahkannya tangan Eri ke pundaknya, dan penisnya menggantikan posisi milik Reza. “Anto…”, Lagi-lagi Eri mendesah saat penis Anto masuk dan pinggulnya didorong oleh Reza dari belakang.

“Ahh.. Ahh…. Dorongg…dorongg………….” “aa.. Aa… Aa”. “oohhkk…, kk…, kk..”, Eri berteriak keras sekali, saat dorongan Reza sangat keras menekan pinggulnya. penis Anto amblas hingga mencapai pangkalnya masuk ke vagina Eri.

Saat itu pula ia merasakan penis yang berdenyut-denyut itu melepaskan muatannya untuk kedua kali. Malam itu merupakan malam yang liar bagi ketiga insan yang akan berpisah itu. Malam yang tidak bisa mereka lupakan untuk selamanya.

Cerita sex 2017, cerita sex dewasa, cerita dewasa, cerita abg dewasa, cerita abg ngentot, cerita tante sex, cerita ngentot, cerita seks sedarah, cerita bokep, sex ditempat umum, cerita sex anak, cerita sex hot, cerita hot janda, cerita sex ibu, cerita sex sedarah, cerita sex terbaru, cerita hot dewasa, cerita dewasa tante, cerita dewasa panas, cerita sex mesum.

service desk